[Liputan Interview] Mari Bertemu Dengan Allen Walker Dari Nippon Club, Edward Putra
NC RELATED - Thursday, March 9, 2017 | 7:58 pm

Hallo minna-san, kali ini Nippon Club mendapat kesempatan untuk mewawancarai seorang cosplayer asal Indonesia, yaitu Edward Putra. Nah, Ko Edward ini merupakan alumni dari Nippon Club loh! Kali ini tim liputan yang bertugas mewawancarai adalah Edbert (pewawancara), Rizky (pewawancara), dan Delvin (pengambil gambar). Ingin tahu lebih lanjut mengenai cosplayer ini? Simak saja wawancara berikut ini!

Q: Awalnya kenapa kepikiran mau jadi cosplayer?
A: Awalnya coba-coba, namanya anak muda nyari hobi kesana sini, selain cosplay juga pernah nyobain kartu, gundam, koleksi figur juga. Tapi yang paling tahan Cuma cosplay sama kartu doang.

Q: Apa karakter pertama yang pernah di-cosplay?
A: Waktu itu agak nekat sih, langsung coba nge-cosplay Kozakura Mary dari Mekakucity Actors.

Q: Kami dengar pernah nge-cosplay jadi Kaori Miyazono, apa ada alasan tertentu kenapa nge-cosplay itu?
A: Dulu karena demen saja, ku cosplay itu biasanya emang karena demen saja gak ada alasan lain.

Q: Apakah kepikiran untuk nge-cross dress lagi?
A: Buat waktu yang lama ngga dulu deh.

Q: Waktu memilih karakter untuk di cosplay, ada kriteria khusus gak?
A: Kriteria yang paling dasar dulu ya, saya mesti demen dulu karakternya, kayak this character is so damn great. Yang pertama itu, yang kedua budget, yang ketiga agak sepele sih, kayak karakter itu sifatnya kayak apa, lebih ngarahin ke yang pertama, harus terbentuk dulu karakternya.

Q: Nah, kalau hari ini cosplay jadi apa?
A: Allen Walker dari D.Gray-man sekali-sekali pengen coba face painting.

Q: Apakah pernah ada kendala selama jadi cosplayer?
A: Budget, selalu budget. Namanya hobi sih ya, kadang di timeline muncul figur, P.O., kartu, P.O. habis itu pas mau ngerjain cosplaynya, duitku habis.

Q: Apakah ada cosplayer yang dikagumin?
A: Kalau dari yang dulu, Hanabe, Nasu, Fujikyu juga, kalua indo banyak juga sih, Nico, Nio, Lio, Niki banyak sih.

Q: Apa makna cosplay menurut Anda?
A: Makna utamanya itu fakta play di cosplay ada untuk suatu alasan. Selain buat have fun, cari koneksi juga, misalnya anak-anak cosplay juga banyak yang sudah kerja malah sudah banyak yang kerja di Jepang, sudah ngerti cara kerja jadi koneksinya terasa bahkan sering lu cosplay lu bukan kenal pengunjungnya tapi lebih kenal panitianya, itu normal banget. Terus selain koneksi, cosplay itu bisa dibilang seni, bisa coba barang baru, contoh bikin pisau dari kertas itu seru banget.

Q: Apakah sekarang lagi ada projek yang lagi dikerjain?
A: Projek ada, mau bikin cosplay Grandblue Fantasy, karakter yang saya ambil Albert.

Q: Kenapa memilih karakter tersebut?
A: Di game rasanya seru banget pakainya, agak sepele tapi saya demen melihat pas karakternya ngomong, pas pakai skillnya, pas pakai oginya itu enak banget.

Q: Kan dulu masuk Nippon Club, tahu Nippon Club itu darimana sih?
A: Dari SMA sama SMP….. lumayan buat hilangin bosan juga kalau di rumah.

Q: Kenapa kepikiran mau masuk Nippon Club?
A: Karena jejepangan yang pertama itu, terus saya diajak Adin, kalau kenal seorang alumni bernama Adin dia orangnya.

Q: Di Nippon Club aktif sebagai Aktivis atau Pengurus?
A: Pengurus

Q: Sekarang masih aktif gak di Nippon Club?
A: Aktif tapi saya cuma bantu-bantu di bagian TCG doang.

Q: Menurut Anda cosplayer di Nippon Club sekarang gimana?
A: Banyak yang diam-diam, Silent but Deadly.

Q: Pas di zaman Anda Nippon Club itu gimana?
A: Dulu masih ada majalah yang namanya Nionji mungkin pernah dengar. Dulu masih print banyak majalah terus sekarang hilang, biar dipindahin ke web. Terus dulu gak ada yang namanya komunitas, figure gak ada, TCG gak ada, cosplay gak ada, there are something different but they’re still the same.

Q: Menurut Anda Nippon Club itu apa?
A: Tempat berkumpul, keluarga, keluarga yang iseng banget.

Q: Apa harapan buat Nippon Club kedepannya?
A: Yang paling pertama itu saya pengen …. lagi sih, dah kangen gitu.

Q: Apakah ada tips dan trik buat orang yang baru pertama kali mencoba jadi cosplayer?
A: Bersahabatlah sama yang namanya lem tembak, hair spray, cari koneksi juga, kenali jenis-jenis kain, ya jadi kayak tukang jahit gitu, at least lu ngerti tukang jahit itu kayak apa, supaya lu gak gampang kemakan sama yang namanya kostum mahal namun bahannya murah.

Sekian wawancara pada kesempatan ini. Terima kasih kepada Ko Edward yang telah bersedia meluangkan waktunya bersama tim liputan Nippon Club. Sampai jumpa di liputan interview berikutnya ya minna!

NipponClub


Share this:

CHECK THIS OUT!!
NC RELATED - Friday, March 16, 2018 | 3:54 pm
NC RELATED - Thursday, December 21, 2017 | 5:16 pm
NC RELATED - Sunday, December 17, 2017 | 2:12 pm
NC RELATED - Sunday, November 12, 2017 | 9:19 pm
Top